22 January 2013

Golongan kurang bernasib baik?

Selak-selak majalah Dewan Kosmik tadi, terjumpa page iklan buku tentang infertiliti “sinar harapan di sebalik impian”

….Hmm mcm sedap pulak ayat tu kalau jadi blog description ek :P


Dan yang ni pulak ayat-ayat cinta mempromote buku tu..


Paling tertarik kat perkataan golongan KURANG BERNASIB BAIK 
(dua kali diulang words tu hokeh)
Errmm ye ke kite ni kurang baik nasibnye hanya kerana belum/lewat dpt anak?

Setuju? Tak setuju? Atas pagau?? (-_-")

5 comments:

Atie Nash said...

setuju...memang kurang bernasib baik dari segi cepat atau lambat dapat anak. Tapi dari segi lain mungkin kita lebih bernasib baik.

iwannabeumie said...

Cherry, ini pandangan peribadi la ye,sy kurang setuju, bunyinya macam salah faham konsep tak bernasib baik ni. masalah infertiliti itu mungkin sebenarnya adalah asbab untuk tiada/lambat dpt zuriat..bukannya apa, siapakah kita yang layak mengatakan seseorang itu kurang bernasib baik dan sepertinya malang sebab punya masalah infertiliti, umpamanya secara tidak langsung kita menuduh Allah itu bersifat kejam, TIDAK, Allah Maha Adil lagi Maha Mengetahui akan yang terbaik bagi setiap hamba-hambaNya..sejauh mana diri insan yang diuji itu pandang akan hal itu..jika dengan tiada/lambat dapat zuriat itu sebenarnya lebih baik untuk seseorang itu atau kesabaran dia membuatkan dia lebih dicintai Allah, malah itu yang terbaik dan yang kita harapkan di dunia..adakah itu kita boleh katakan seseorang itu KURANG BERNASIB BAIK padahal Allah pilih dia dan demi kebaikan buat dirinya juga..malah dia sebenarnya lebih beruntung berbanding org lain yg tak diuji sebegitu..mungkin ayat kurang bernasib baik patut digantikan dengan 'diuji' lebih sedap dan difahami serta tak disalah ertikan..wallahua'lam..

sweet tooth said...

Kurang setuju diwujudkn dan dibezakn sebagai satu 'golongan'. Setuju ngan umie guna diuji. IMHO :-)

mama munif said...

umie betul!!!...rase sgt tak setuju dengan perkataan tu,mama tak rasa nasib kita yg ttcians ni sbagai nasib yg kurang baik...trlalu bnyak nikmat Allah yg tak trhitung utk kita walaupun kita ni belum ada anak,tak layak rasanya mereka nak menilai bahwa nasib kita yg ttcians ni sebagai kurang naik...perancangan Allah tuk hambanya itulah yg terbaik!!!...

♥ Cherry ♥ said...

My dear frens, tq ye atas lontaran pandangan korang. oleh kerana ianya pendapat masing2 so takde betul atau salah k.

Tapi frankly speaking memula baca ayat tu mmg bikin sentap woo.. yelah, manusia mana yg suka org ckp nasibnye kurang baik kan? semua pun nak nasib yg baik.. mcm saya ckp sblm ending posting tu takkan sbb takde anak saje maka nasib pun kureng kat situ?

Maybe sbb kita ni minoriti so kalau dibandingkan dgn majoriti psgn yg kawen trus dpt anak mmg nampak la "kekurangan"nya tang tu. tp x bermakna nasib tak baik.. tu ketentuan-Nya. emm ape pun label yg kita dpt, hanya yg mengalami jek memahami kan. and I do agree, kita sebenarnya "golongan istimewa" yg diuji-Nya :)